Saturday, June 24, 2017

Alergi klor

Alergi klor, Klorin halogen adalah salah satu unsur yang paling banyak ditemukan di alam. Elemen klorin (Cl2), sebuah gas berwarna kuning kehijauan pertama kali diproduksi oleh Carl Wilhelm Scheele. Hari ini, kita menggunakannya dalam berbagai bentuk.
 Senyawa yang diklorinasi banyak digunakan untuk menyiapkan pemutih, sabun, deterjen, desinfektan, pembersih, pestisida, pelarut, cat dan plastik, dan daftarnya dapat terus berlanjut. Paparan yang paling umum adalah melalui kolam renang dan air keran yang diklorinasi. Namun, senyawa ini mampu menyebabkan iritasi sementara serta alergi jangka panjang.
Keengganan klorin bukanlah sesuatu yang terlihat sangat umum pada manusia. Namun, sudah terjadi kasus dimana orang mengalami gejala parah.

Dermatitis  Alergi

Ini adalah reaksi alergi khas yang diakibatkan karena respon imun terhadap alergen. Hal ini ditandai dengan perkembangan ruam, bercak merah, dan lecet dalam waktu 24-48 jam setelah terpapar klorin.
Sindrom Disfungsi Konvensional Airways
Istilah ini diciptakan oleh Brooks dkk. Untuk menentukan kondisi seperti asma yang timbul karena paparan tunggal terhadap tingkat irama tertentu. Hal ini ditandai dengan saluran napas yang hiperaktif, penebalan dinding bronkus, dan peradangan kronis ringan. Mengi dan kesulitan bernapas adalah gejala yang paling umum. Efek ini hanya sebagian reversibel.
Eksposur Akut
Senyawa yang diklorinasi dan produk sampingannya adalah agen penyebab iritasi dan alergi. Di kolam renang dan pancuran, interaksi mereka dengan zat organik seperti keringat, urin, dan lain-lain menghasilkan pembentukan monokloramin, dikloramin, dan trikloramin yang merupakan iritasi kuat. Reaksi yang sering diamati adalah:
Kulit gatal dan kering. Bisa juga disertai ruam dan pengelupasan kulit
 Bersin dan batuk
 Sakit dada sementara dan susah bernafas
 Mual, muntah, sakit perut, dan sensasi terbakar di saluran cerna
 Iritasi mata dan kekeringan disertai perasaan gatal dan garang di mata
 Mata merah alergi atau kimiawi (konjungtivitis) ditandai dengan kemerahan, pembengkakan kelopak mata, mata air mata, dan penglihatan kabur.
 Mencampur bahan pembersih yang mengandung senyawa terklorinasi dengan senyawa nitrogen menghasilkan pelepasan gas klor atau kloramin. Penghirupan gas ini menyebabkan toksisitas instan serta kerusakan jaringan dan paru-paru. Paparan tingkat tinggi dapat menyebabkan kondisi parah berikut juga.
Reactive Upper-Airways Dysfunction Syndrome
 adalah kondisi rhinitis kronis yang diakibatkan oleh paparan akut pada iritan. Hyperreactivity dibatasi pada saluran udara bagian atas. Hal ini ditandai dengan sinusitis namun umumnya tidak ada kesulitan bernafas.
Eksposur jangka panjang
 Pemaparan jangka panjang terhadap klorin menimbulkan risiko asma, rhinitis alergi, demam, alergi hidung, dan bronkitis kronis. Sensitivitas epitel pernapasan terhadap alergen lain yang ada di udara meningkat karena paparan kronis. Risikonya kira-kira sepuluh kali lebih tinggi pada orang atopik. Anak-anak memiliki peningkatan risiko pengembangan saluran pernafasan dan infeksi telinga.
Selain itu, paparan kerja menyebabkan dermatitis, batuk terus-menerus, dan mengi. Bahkan bisa menyebabkan cedera paru-paru dan toksisitas pernafasan. Gejalanya bisa bervariasi tergantung pada senyawa yang tepat yang dimiliki seseorang.
Paparan pekerjaan semacam itu diamati pada orang-orang yang terlibat dalam pembersihan dan klorinasi kolam renang, pekerja di pabrik klorin, pabrik pengolahan air, pulp bleaching, dan industri pemutihan tekstil.

Pencegahan

 Identifikasi gejala umum dan lakukan tindakan pencegahan. Misalnya, orang yang umumnya mengalami iritasi mata sebaiknya menggunakan pakaian mata yang sesuai.
 Untuk mencegah masalah kulit seseorang harus menghindari penggunaan sabun dan deterjen dengan klorin, atau gunakan sarung tangan tanpa rasa sakit saat menggunakan zat pemutih.
 Aman berenang di kolam dimana klorin belum digunakan untuk desinfeksi agar terhindar dari ruam kulit dan konsumsi produk samping klorinasi. Mandi sebelum dan sesudah berenang juga membantu mengurangi iritasi kulit.
 Orang yang memiliki masalah pernapasan harus berusaha menghindari paparan atau menggunakan masker jika penggunaan produk terklorinasi tidak dapat dihindari.
 Penggunaan filter klorin untuk keran, pancuran, dan air minum akan membantu menghindari pemaparan konstan dan konsumsi senyawa klorin di rumah.
 Jika terjadi iritasi mata, segera bilas mata dan daerah sekitar mata dengan air bersih. Tetes mata bisa digunakan untuk mengurangi kekeringan dan kemerahan.
 Jika terjadi ruam kulit, lepaskan pakaian yang terkontaminasi dan bilas area dengan air.
 Saat menghirup asap tanpa disengaja, kendurkan atau lepaskan clo yang terkontaminasi benda. Pindahkan ke area di mana Anda memiliki akses ke udara segar. Carilah bantuan medis segera jika Anda melihat ada tanda-tanda sianosis - perubahan warna kebiru-biruan pada kulit.
 Jika senyawa terklorinasi secara tidak sengaja tertelan, bilas mulut Anda dengan air. Muntah tidak boleh diinduksi.
Pengobatan
 Tidak ada pengobatan khusus atau penangkal alergi kaporit. Menyingkirkan iritasi dan mengobati gejala spesifik yang diamati adalah satu-satunya jalan keluar. Batuan yang mengandung klorin dapat menyebabkan reaksi mata dan kulit ringan terhadap masalah pernafasan parah jika terjadi eksposur kronis.

No comments:

Post a Comment