Saturday, June 24, 2017

Bacteria Pengikat Nitrogen

Bacteria Pengikat Nitrogen,
Mereka memiliki kemampuan unik untuk memperbaiki nitrogen di atmosfer dan membuat pupuk sendiri. Sebenarnya, tanaman ini tidak lepas dari prestasi ini sendiri. Mereka berhutang sebagian untuk usaha ini terhadap hubungan simbiosis mereka dengan bakteri pengikat nitrogen.
Tanaman polongan memberi nutrisi pada bakteri, sebagai gantinya mereka memperbaiki nitrogen atmosfer melalui proses anaerobik (proses yang bekerja tanpa oksigen).

Mekanisme

Fungsi utama bakteri ini adalah Survival dan dalam usaha mereka yang diarahkan pada tujuan ini, mereka masuk ke dalam hubungan simbiosis dengan tanaman polongan atau beberapa yang bertahan hidup dengan sendirinya. Sebagai bagian dari siklus metabolisme mereka, mereka memperbaiki nitrogen.
Enzim yang digunakan bakteri ini disebut 'Nitrogenase'. Ini adalah bahan kimia, bertanggung jawab untuk fiksasi nitrogen, tanpanya, proses ini tidak mungkin dilakukan. Proses pada tingkat kimiawi, yang memungkinkan fiksasi nitrogen, dapat diringkas sebagai berikut:
N2 + 6 H + + 6 e- → 2 NH3
Ada banyak proses kompleks yang membuat fiksasi nitrogen ini memungkinkan dan reaksi di atas adalah cara yang disederhanakan. Produk akhir adalah Amonia (NH3) dan air. Nitrogenase, bahan vital yang membuat fiksasi nitrogen memungkinkan, hancur saat bersentuhan dengan oksigen.
Jadi proses fiksasi nitrogen hanya terjadi pada kondisi anaerobik (kekurangan oksigen) atau oksigen dinetralisir dengan kombinasinya dengan bahan kimia seperti Leghemoglobin. Fiksasi nitrogen adalah satu tahap dalam siklus yang menjaga keseimbangan unsur ini di alam.

Jenis

Bakteri pengikat nitrogen dan organisme mikro lainnya yang memperbaiki nitrogen secara kolektif disebut 'Diazotrof'. Ada banyak strain bakteri ini di dalam tanah, yang melakukan fungsi ini. Mereka adalah agen penting dalam 'Siklus Nitrogen'. Semua jenis Diazotrof yang berbeda memiliki sistem penguat nitrogen, berdasarkan nitrogenase molibdenum besi. Berikut daftar bakteri ini.
Frankia
Bakteri yang termasuk dalam genus Frankia bertahan melalui hubungan simbiosis dengan tanaman Actinorhizal yang mirip dengan tanaman polongan. Bakteri ini membentuk nodul di akar tanaman ini. Mereka sepenuhnya memenuhi kebutuhan nitrogen tanaman ini dan secara tidak langsung memperkaya tanah dengan senyawa nitrogen.
Cyanobacteria
Beberapa cyanobacteria menunjukkan perilaku simbiosis dengan hubungannya dengan lumut, liverwort, sejenis tanaman pakis, dan tanaman Cycad. Salah satu contohnya adalah Anabaena.
Rhizobia
Bakteri yang menguntungkan ini, termasuk dalam genus Rhizobia terutama ditemukan di tanah dan bertahan dengan hubungan simbiosis mereka dengan tanaman kacang polong dari keluarga 'Fabaceae'. Proses fiksasi nitrogen mereka tidak dapat dieksekusi tanpa bantuan pasangan simbiotik mereka yang merupakan tanaman legum. Mereka adalah bakteri berbentuk batang dan motil.
Selain itu, beberapa jenis organisme hidup bebas (non-simbiosis) adalah:
·       Desulfovibrio
·       Klebsiella pneumoniae
Bacillus polymyxa
Bacillus macerans
·       Clostridium
·       Escherichia intermedia
Rhodobacter sphaeroides
Rhodopseudomonas palustris
Rhodobacter capsulatus
Azotobacter vinelandii
·       Anabaena cylindrica

·       Komune nostoc

No comments:

Post a Comment