Saturday, June 24, 2017

Bakteri Necrotizing Fasciitis

Bakteri  Necrotizing Fasciitis, Ini adalah infeksi bakteri pemakan daging (ada banyak bakteri yang dapat menyebabkan penyakit ini termasuk bakteri yang dikenal dengan Group A Streptococcus, yang ditemukan di tenggorokan banyak orang, bakteri vibrio vulnificus ditemukan di usus, dll) yang menyerang.
Jaringan lunak dan selubung jaringan yang menutupi otot yang dikenal sebagai fasia. Bakteri penyebab infeksi bisa masuk ke tubuh pasien dengan cara apapun pada beberapa kesempatan, seperti operasi, trauma, jika seseorang menyentuh bakteri yang ada di dalamnya, dll.
Meskipun sangat jarang, nengrotikan fasciitis, atau bakteri pemakan daging, seperti namanya, adalah penyakit yang sangat parah dan mengerikan. Hal ini dapat menargetkan siapa saja dan dimana saja, oleh karena itu, sangat penting untuk memahami penyakit dan gejalanya.
Siklus hidup bakteri di tubuh pasien meliputi infeksi, pertumbuhan, dan reproduksi cepat. Toksin dan enzim yang dihasilkan oleh bakteri menghancurkan jaringan, dan fasia di dalam tubuh dan jaringan menjadi gangren.
Jaringan gangren berbahaya bagi kesehatan pasien, dan dapat menyebabkan kematian dalam waktu 24 jam. Oleh karena itu, sangat penting untuk menghilangkan jaringan yang terinfeksi (gangrenous tissue) dari tubuh pasien.

Gejala

Fasciitis nekrotikanat dapat terlihat di permukaan saat bakteri mulai menghancurkan jaringan dan fasia yang berada di dekat permukaan kulit atau sekitar memar atau luka. Pasien mungkin mengalami gejala berikut (jika necrotizing fasciitis ada di bawah kulit, bisa menjadi sangat sulit untuk mengatakan semua gejala).
·       Pasien mungkin mengalami mual dan bingung.
·       Demam tinggi.
Tekanan darahnya sangat rendah karena kebingungan dan masalah lainnya.
Dehidrasi akibat adanya racun dan enzim yang dihasilkan oleh bakteri dalam tubuh.
·       Daerah yang terinfeksi menjadi merah, mulai bengkak dan pasien mengalami sensasi terbakar di wilayah tersebut.
·       Orang tersebut mengalami rasa sakit yang tak tertahankan di daerah yang terinfeksi dan dimana bakteri tersebut aktif.

Pengobatan

Karena tidak ada vaksin yang tersedia terhadap bakteri ini, sangat penting untuk menghapus jaringan yang terinfeksi melalui operasi. Jika penyakit ini didiagnosis pada tahap awal, yaitu sebelum mulai menyebar lebih dalam, operasi pengangkatan jaringan yang terinfeksi dapat menyelamatkan orang yang terinfeksi.
 Jika penyakit ini menyebar lebih dalam dan ke bagian tubuh yang lebih besar, amputasi anggota tubuh mungkin diperlukan untuk dilakukan. Seiring dengan pembedahan, pengobatan (antibiotik) sangat penting untuk membantu pasien melawan infeksi dan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Diagnosis dilakukan berdasarkan gejala yang dialami pasien dan tes sampel darah. Sampel dari jaringan yang terinfeksi juga dapat diambil untuk biopsi. Sering kali, gejalanya disalahpahami dengan penyakit lain jika nekrosis fasciitis menyebar di bawah kulit dan tidak terlihat di luar. Hal ini dapat menyebabkan keterlambatan dalam perawatan dan kemungkinan kematian pasien.

2 comments: