Friday, June 23, 2017

Dermatitis Spongiotik

Dermatitis Spongiotik, Dermatitis spongiotik adalah ruam warna merah yang akan membuat warna menjadi gelap karena kondisinya menjadi parah. Dalam beberapa kasus yang parah, ruam itu berubah menjadi sangat hitam warnanya.
 Spongiotik berarti 'lepuhan kecil' yang menyebabkan eksim. Ini umumnya dimulai pada usia yang sangat muda, dan muncul dalam bentuk ruam popok pada bayi. Hal ini terlihat mempengaruhi pria lebih dari wanita. Ada gatal dan ruam parah.
Dermatitis spongiotik tidak lebih serius daripada eksim akut. Ini adalah ruam kulit yang mempengaruhi area dada, perut, dan pantat tubuh. Sangat jarang akan terlihat muncul di kepala dan kulit kepala.
 Penyebabnya terutama meliputi reaksi alergi terhadap gigitan serangga, makanan, obat-obatan, dan sebagainya. Dermatitis spongiotik kronis adalah suatu kondisi yang dianggap turun temurun. Ada banyak hal yang bisa memicu masalah, seperti parfum, makanan, serbuk sari, dll.

Gejala

Seseorang perlu mengetahui segala sesuatu yang berhubungan dengan tubuh selama tiga hari terakhir. Ini akan membantu dalam menemukan penyebabnya, yang perlu dihindari di masa depan untuk mencegah wabah akut.
Gejala pertama adalah gatal parah. Rasa gatal ini akan diikuti dengan ruam merah. Ruam ini mengembangkan lepuh berisi cairan yang berwarna gelap seiring kondisi berlangsung. Ruamnya sedikit terangkat dan tampak berkerak, yang akan segera mengeluarkan cairan.

Pengobatannya

Dokter mungkin meresepkan lotion mentol yang perlu dioleskan pada ruam dan area kulit di sekitarnya. Lotion mentol ini membantu mengurangi rasa gatal dan ketidaknyamanan. Perawatan lainnya termasuk asupan suplemen vitamin A selama sekitar 4 minggu.
 Pengobatan dermatitis spongiotik berat dan kronis mencakup pengobatan anti-inflamasi yang membantu mengurangi peradangan. Wanita yang sedang hamil atau ibu menyusui harus berbicara dengan dokter mereka mengenai obat yang diresepkan. Mereka harus memastikan bahwa perawatan tersebut tidak mempengaruhi bayi mereka dengan cara apapun.
Bagian utama dari perawatan ini adalah dengan menghindari bahan kimia yang ada di sabun, mencuci bubuk, makanan, dan sebagainya, yang dapat memicu ruam. Setelah satu diagnosis kondisi dan mempersempit pemicu, seseorang perlu berkonsentrasi pada perawatan.
Minumlah sekitar 12 gelas air putih setiap hari agar kulit tetap sehat dan lembab, dan bersihkan racun ke dalam tubuh. Seseorang bahkan bisa menggunakan Vaseline untuk mencegah kulit kering, dan memakai pakaian katun longgar. Yang paling penting untuk diingat adalah menghindari pemicu yang menyebabkan dermatitis spongiotik

Orang dengan dermatitis spongiotik harus mencuci tangan sebelum makan untuk menghindari konsumsi alergen dan makanan. Mereka harus menghindari penggunaan bahan kimia seperti deodoran, make-up, parfum, dll, pada kulit mereka. Pastikan kulit tetap lembab dengan menggunakan krim atau lotion seperti calamine. 

No comments:

Post a Comment